Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Kosa Kata Bahasa Jawa Beserta Contoh Percakapannya Mudah di Pahami

materipedia.my.id

Mari Mengenal Macam Kata Tanya Dalam Bahasa Jawa

Anda pasti sudah mengenal bagaimana teknik pengucapan bunyi vokal dan konsonan bahasa Jawa pada posting saya sebelumnya. Jika belum sebaiknya, anda pelajari dulu deh sebelum di bab ini biar Anda mudah dalam membacanya menggunakan tanda yang saya gunakan. Nah, kini saya akan membahas tentang macam-macam kata tanya dalam bahasa Jawa.

1. Apa….?
Kata tanya ini juga digunakan untuk menanyakan sesuatu benda. Contoh:
– apa kuwi sing mbok gawa?
(apa itu yang kamu bawa?)
– apa iki?
(apa ini?) dan lain-lain….

2. Sapa….?
Kata Tanya ini biasa digunakan untuk menanyakan orang. Contoh:
– Sapa jenengmu?
(siapa nama kamu?)
– Sapa bapakmu?
(siapa bapak kamu? dan lain-lain….

3. Piye
Kata tanya ini untuk menanyakan keadaan seseorang. Contoh:
– Piye kabarmu?
(bagaimana kabarmu?)
– Piye carane?
(bagaimana caranya?) dan lain-lain….

4. Pira
Nah, kalau yang ini untuk menanyakan jumlah benda atau harga. Contoh:
– Pira sedulurmu?
(berapa saudara kamu?)
– Buku iki regane pira?
(buku ini harganya berapa?) dan lain-lain….

5. Kapan
Kata tanya ini digunakan untuk menanyakan waktu. Contoh:
– Kapan kowe arep bali?
(kapan kamu akan kembali?)
– Tanggal lairmu kapan?
(tanggal lahir kamu kapan?) dan lain-lain….

6. Ngapa? Kena apa?
Kata tanya ini menanyakan suatu alasan. Contoh:
– Kowe kok nangisi ngapa/kena apa?
(kamu kok nangis kenapa? atau mengapa kamu kok nangis?) dan lain-lain…..

Nah, mungkin hanya itu dulu postingan untuk hari ini yah…..have a nice day!
Matur Suwun

Contoh Percakapan Dalam Bahasa Jawa

Wah, sudah lama ni saya tidak update posting di blog ini karena kesibukan di luar online. Sebelumnya saya mengucapkan Selamat Hari Raya Idul Fitri / Sugeng Riyadi 1433 H untuk sedulur-sedulur muslim semua di seluruh dunia walaupun sudah terlambat beberapa hari heheheehhe :).

Ok lanjut…

Kali ini saya ingin menulis beberapa contoh percakapan dalam bahasa Jawa.

A : Piye Kabare? (Apa kabar?)
B : Apik. Hla kowe piye? (Baik. Lha kamu bagaimana?)
A : Aku ya apik. Wah, wis suwe ora ketemu ki. Kangen rasane karo kanca. ( Aku juga baik. Wah, sudah lama tidak ketemu nih. Kangen rasanya sama teman).
B : Saiki kowe wis nyambut gawe apa durung? (Sekarang kamu sudah kerja apa belum?)
A : Aku durung nyambut gawe isih nganggur. Hla kowe piye? (Aku belum kerja masih nganggur. Lha kamu bagaimana?)
B : Alhamdulillah, aku wis oleh gawean. Ya wis ayo mangan bareng ning warung mi ayam kae. Tak traktir tenang wae.(Alhamdulillah, aku sudah dapat kerja. Ya udah makan bareng di warung mi ayam itu yuk.Aku traktir tenang saja)
A : Ayo. (Ayo)

Contoh Percakapan Dalam Bahasa Jawa (Bag.2)

Nina lagi dolan menyang omahe kanca sak kelas jenenge Siti. Dina iku Siti pas lagi nandur kembang ning latar mburi omahe. (Nina sedang main ke rumah teman sekelasnya namanya Siti. Hari itu Siti pas sedang menanam bunga di halaman belakang rumahnya)

Nina : Hai Siti (Hai Siti)
Siti  : Hai Nina (Hai Nina)
Nina : Kowe lagi ngapa? (Kamu sedang apa? / kamu lagi ngapain?)
Siti  : Aku lagi nandur kembang ki. Aku njaluk tulung gawakno pot kembang sing ning kana kae mrene, isa ora? (Aku sedang/lagi menanam bunga nih. Aku minta tolong bawakan pot bunga yang di sana itu ke sini bisa nggak?
Nina : Ya ( Nina nggawa pot kembange)…..Siti iki pot kembange. (ya…Nina membawa pot bunganya…Siti ini pot bunganya)
Siti : Matur nuwun ya (terima kasih ya)
Nina : Padha-padha Siti. Kembang-kembang iki endah ya. Apa iki kabeh duwekmu Siti? (Sama-sama Siti. Bunga-bunga ini indah ya. Apa ini semua punyamu Siti?)
Siti : Iya. Ibuku mundhutake kembang-kembang iki kabeh kanggo aku. (Iya ibuku membelikan bunga-bunga ini semua untuk aku)
Nina : Tak ewangi nyirami kembange ya? (Aku bantu menyirami bunganya ya?)
Siti : Wis ora usah Nina malah dadi ngrepotake awakmu…(udah nggak usah Nina malah merepotkan kamu…)
Nina : Ora apa-apa…aku malah seneng hlo (nggak apa-apa..aku malah senang lho)
Siti : Ya wis kae nek njupuk banyu ning kran kidul kae ya….(Ya udah itu kalau mengambil air di keran sebelah selatan itu ya..)
Nina : Ok  (ok!)




Kosakata Bahasa Jawa

Untuk pemula kamu bisa mempelajari Bahasa Jawa dari angka, seperti:

"Loro/Kalih" Artinya Dua
"Telu/Tiga" Artinya Tiga
"Papat/Sekawan" Artinya Empat
"Limo/Gangsal" Artinya Lima
"Enem/Enem" Artinya Enam
"Pitu/Pitu" Artinya Tujuh
"Wolu/Wolu" Artinya Delapan
"Sanga/Sanga" Artinya Sembilan
"Sepuluh/Sedasa" Artinya Sepuluh

 

Cukup mudah bukan? Selanjutnya kamu bisa belajar Bahasa Jawa yang sehari-hari digunakan. Seperti:

Kulo/Dalem : Saya
Kowe/Panjengengan : Kamu
Awekedhewe/Kito : Kami
Deweke/Piyambakipun : Dia
Iki/Meniko : Ini
Kui/Niku : Itu
Opo/Menopo : Apa
Ngendi/Wonten Pundhi : Di mana
Singendi/Ingkangpundhi : Yang mana
Sopo/Sinten : Siapa
Ngopo/Kadosmenopo : Mengapa
Piye/Kadospundhi : Bagaimana
Yoh/Inggih atau injih : Iya
Ora/Mboten : Tidak
Menowo/Menawi : Barangkali
Uwong/Tiyang atau Piyantun : Orang
Lanang/Kakong : Anak laki-laki
Wedhok atau wadon/Estri : Anak perempuan
Rama/Romo : Ayah
Lare atau putera/Putro : Anak
Jeneng atau Asma/Asmo : Nama
Duwit/Artho : Uang
(Kamar) Mburi/(Kamar) Wingking : Kamar kecil
Banyu/Toya : Air
Dalan/Mergi : Jalan
Kiro-kiro/Kinten-kinten : Kira-kira
Kabeh/Sedanten atau sedaya : Semua
Luwih/Langkung : Lebih
Banget/Sanget : Sangat atau sekali
Seko/Saking : Dari
Saiki/Sakmeniko : Sekarang
Anyar/Enggal : Baru
Tuwo/Sepuh : Tua
Dowo/Panjang : Panjang
Cendek/Cendak : Pendek
Merah/Mirah : Murah
Larang/Awis : Mahal
Benther/Benther : Panas
Adem/Asrep : Dingin
Wingi/Kolowingi : Kemarin
Sesuk/Mbenjang : Besok
Nduwur/Nginggil : Atas
Ngisor/Ngandap : Bawah
Ngelih/Luwe : Lapar
Seneng/Rahayu : Bahagia
Lara/Gerah : Sakit
Ngapunten/Ngapura atau ngapuro : Maaf
Esuk/Enjing-Injing : Pagi
Awan/Siang : Siang
Bengi/Dalu : Malam
Piyekabare/Pripun atau kadospundhi : Apa kabar
Piro/Pinten : Berapa
Ojo : Jangan
Monggo/Monggopunatri : Silahkan
Nuwun/Maturnuwun : Terima Kasih

 

Bagaimana? Sudah sedikit bisa Bahasa Jawa? Ada lagi Bahasa Jawa yang bisa kamu gunakan untuk berkomunikasi, seperti:

Sugeng tindak : Selamat jalan
Dereng : Belum
Amargi : Karena
Amargi : Tetapi
Wontenmriki : Di sini
Sae : Baik
Kirangsae : Jelek
Leres : Betul
Ageng : Besar
Alit : Kecil
Kathah : Banyak
Sakedhik : Sedikit
Sami : Sama
Saget : Bisa
Kagungan : Punya
Wonten : Ada
Kersa : Mau
Tindhak : Pergi
Rawuh : Datang
Ngendika/Ngendiko : Bicara
Dawuh : Bilang
Mrisani : Lihat
Ngertos : Mengerti
Dahar atau nedo : Makan
Ngunjuk : Minum
Miereng : Dengar
Paringi : Kasih
Remen : Suka
Tresna atau tresno : Cinta
Penggalih : Pikir
Nadamel atau damel : Membuat
Lenggah atau pinarak : Duduk
Tumbas : Beli
Kendhel : Berani
Tebeh : Jauh
Cerak : Dekat
Tengen : Kanan
Kiwo : Kiri


Contoh Memperkenalkan Diri dengan Teman Main

Di bawah ini merupakan contoh obrolan saat memperkenalkan diri dengan teman main.

Anda: Entuk kenalan karo awakmu ora? Artinya adalah Boleh kenalan dengan Anda tidak?
Teman: Yo entuk wae. Artinya adalah ya boleh saja.
Anda: Jenengku Paiman, jenengmu sapa? Artinya adalah namaku paiman, namamu siapa?
Teman: Jenengku ayu. Artinya adalah namaku ayu.

Contoh Memperkenalkan Diri dengan Teman Kerja
Di bawah ini merupakan contoh obrolan saat memperkenalkan diri dengan teman kerja.

Anda: Sugeng enjing. Artinya adalah selamat pagi.
Teman Kerja : Sugeng enjing. Artinya adalah selamat pagi.
Anda: Nami kula Wahyu. Kula karyawan enggal wonten mriki. Artinya adalah nama saya Wahyu. Saya karyawan baru disini.
Teman Kerja: Kula Candra. Mugi-mugi betah. Artinya adalah saya Candra. Semoga betah.
Anda: Matur nuwun. Artinya adalah Terima kasih.

Contoh Memperkenalkan Diri dengan Tetangga
Di bawah ini merupakan contoh obrolan saat memperkenalkan diri dengan tetangga.

Anda: Sugeng ndalu. Artinya adalah Selamat malam.
Tetangga: Sugeng ndalu. Artinya adalah Selamat malam.
Anda: Nyuwun sewu, tepangaken kawula Mamat, ingkah manggeni griya nomer kalih. Artinya adalah permisi, kenalkan saya Mamat, yang menempati rumah nomor 2.
Tetangga: O nggih. Kawula Yahya, griyo kulon piyambak. Artinya adalah O iya. Saya Yahya, rumah paling barat.
Anda: Monggo pinarak panggenan kula niki. Artinya adalah Silakan berkunjung ke rumah saya ini.
Tetangga: Nggih matur nuwun, sanes dinten. Artinya adalah iya terima kasih, lain hari saja.

Itulah beberapa contoh obrolan memperkenalkan diri dengan menggunakan bahasa Jawa. Semoga ini bisa membantu Anda yang saat ini sedang belajar bahasa Jawa. Yang perlu diingat adalah beda lawan bicara Anda berbeda pula bahasa Jawa yang Anda gunakan untuk memperkenalkan diri Anda.




 Penelusuran terkait

  • contoh kalimat bahasa jawa dan artinya
  • belajar bahasa jawa halus dan artinya
  • percakapan bahasa jawa dengan orang tua
  • percakapan bahasa jawa dengan pacar
  • percakapan bahasa jawa dengan teman
  • percakapan bahasa jawa 2 orang
  • percakapan bahasa jawa tentang cinta
  • percakapan bahasa jawa krama
  •  materipedia.my.id

Post a comment for "Kosa Kata Bahasa Jawa Beserta Contoh Percakapannya Mudah di Pahami"

Loading...
loading...