Thursday, 8 March 2018

Artikel Fungsi Sasando Alat Musik Tradisional

loading...
Fungsi Sasando Alat Musik Tradisional. Asal mula alat Musik ini, menurut para tokoh Adat di Pulau Rote, sudah dikenali sejak Rote menjadi bagian dari daerah kerajaan. Konon, awalnya Adalah ketika seorang pemuda bernama Sangguana terdampar di Pulau Ndana saat pergi melaut. Ia dibawa oleh penduduk menghadap raja di istana. Selama tinggal di istana inilah bakat seni yang dimiliki Sangguana segera diketahui banyak orang hingga sang putri pun terpikat. Ia meminta Sangguana menciptakan alat Musik yang belum pernah ada. Suatu malam, Sangguana bermimpi sedang memainkan suatu alat Musik yang indah bentuk maupun suaranya. Diilhami mimpi tersebut, Sangguana menciptakan alat Musik yang ia beri nama sandu (artinya bergetar). Ketika sedang memainkannya, Sang Putri bertanya lagu apa yang dimainkan, dan Sangguana menjawab, "Sari Sandu". Alat Musik itu pun ia berikan kepada Sang Putri yang kemudian menamakannya Depo Hitu yang artinya sekali dipetik tujuh dawai bergetar. Keindahan bunyi sasando mampu menangkap dan mengekspresikan beraneka macam nuansa dan emosi.

Fungsi Alat Musik Tradisional Sasando

Menurut masyarakat Pulau Rote, Nusa Tenggara Timur, Alat Musik tersebut dikenal sebagai Alat Musik keseharian. Karena itu, dalam masyarakat Nusa Tenggara Timur, sasando Adalah alat Musik pengiring tari, penghibur keluarga saat berduka, menambah keceriaan saat bersukacita, serta sebagai hiburan pribadi. Kini Musik sasando dikenal sebagai alat Musik yang menghasilkan melodi terindah dari Pulau Rote.
 

Bentuk Alat Musik Tradisional Sasando

Bentuk alat musik sasando mirip dengan alat musik petik lainnya seperti gitar, biola, dan kecapi. Bagian utama alat musik sasando berbentuk tabung panjang yang terbuat dari bambu. Melingkar dari atas ke bawah tabung Adalah ganjalan-ganjalan di mana senar-senar (dawai-dawai) direntangkan dan bertumpu. Ganjalan-ganjalan ini memberikan nada yang berbeda-beda kepada setiap petikan senar. Tabung sasando ini diletakkan dalam sebuah wadah setengah melingkar terbuat dari daun pohon gebang (semacam lontar) yang menjadi tempat resonansi sasando. Hingga kini, semua bahan yang dipakai untuk membuat sasando terbuat dari bahan alami, kecuali senar dari kawat halus.

Jenis Alat Musik Tradisional Sasando

Jenis-jenis sasando dibedakan dari jumlah senarnya, yaitu sasando engkel (dengan 28 dawai), sasando dobel (dengan 56 dawai, atau 84 dawai), sasando gong atau sasando haik, dan sasando biola. Karena itu, bunyi sasando sangat bervariasi. Hampir semua jenis Musik bisa dimainkan dengan sasando, seperti Musik tradisional, pop, slow rock, bahkan dangdut. 

Cara Memainkan Alat Musik Sasando 

Teknik atau cara Memainkan alat musik Sasando tidaklah mudah, sebab perlu dibutuhkan harmonisasi perasaan dan teknik sehingga tercipta alunan nada yang merdu. Selain itu juga, diperlukan keterampilan jari jemari untuk memetik dawainya seperti pada alat musik harpa. Akan tetapi, Sasando dimainkan dengan menggunakan dua tangan yang berlawanan. Inilah yang membuatnya unik dan berbeda dibandingkan alat musik tradisional lainnya. senar sasando harus dipetik dengan dua tangan, seperti harpa. Tangan kiri berfungsi memainkan melodi dan bas, sementara tangan kanan memainkan accord. Ini menjadi keunikan sasando karena seseorang dapat menjadi melodi, bass, dan accord sekaligus.

Artikel Terkait