Saturday, 23 June 2018

Jenis Alat Musik Angklung Lengkap Gambar dan Penjelasannya

loading...


Cintaindonesia.web.id - Alat musik tradisional khas daerah sunda yang telah mendunia ini adalah salah satu alat musik yang menghasilkan 2 nada dan dimainkan dengan cara menggoyang-goyangkannya. Nama Angklung sendiri telah mendapatkan pengakuan dari "UNESCO" ditahun 2010 lalu. Nah ternyata Angklung tidak hanya ada di Jawa Barat saja, berikut ini beberapa jenis alat musik angklung yang bisa ditemui di Indonesia.


1. Angklung Kanekes

Angklung Kanekes
Angklung Kanekes

Angklung kanekes merupakan alat musik tradisional yang lahir dari budaya ritus padi, yaitu bentuk penghormatan para penduduk atas panen padi yang sangat berlimpah di daerah kanekes. Alat musik angklung kanekes ini hanya boleh dimainkan hingga masa ngubaran pare, yaitu 3 bulan sesudah masa tanam padi. Selanjutnya angklung sama sekali tidak boleh dimainkan serta dimainkan kembali ketika masa ngubaran pare di musim tanam berikutnya. Bila hal tersebut dilanggar dipercaya akan terjadi kegagalan panen padi. Angklung Kanekes umumnya dimainkan secara bersama-sama di halaman luas desa untuk musik pengiring tembang tembang daerah. Secara khusus, Alat musik satu ini tidak diperbolehkan dibuat oleh sembarangan orang dan hanya yang mendapatkan persetujuan sajalah yang boleh membuatnya selain dengan beberapa syarat ritual yang harus dilakukan.

2. Angklung Reog

Angklung Reog
Angklung Reog

Angklung Reog merupakan angklung yang biasa dipakai di dalam kesenian tari Reog Ponorogo. Suara yang dihasilkan pada Angklung Reog ini cenderung keras jika dibandingkan dengan alat musik angklung lainnya. Angklung Reog merupakan alat musik tradisional yang berkembang di daerah Provinsi Jawa Timur. Keunikan angklung jenis ini yaitu ada pada hiasan rumbai benang yang berwarna-warni. Konon menurut kebudayaan setempat, Angklung adalah senjata Kerajaan Bantarangin ketika melawan para musuh dari kerajaan lodaya disekitar abad ke-9. Getaran-getaran suara dari angklung Reog dianggap mempunyai getaran spiritual yang dapat mempengaruhi manusia.

3. Angklung Caruk

Angklung Caruk
Angklung Caruk

Angklung Caruk merupakan jenis angklung yang banyak berkembang di daerah Banyuwangi, Jawa Timur, dan mempunyai bentuk seperti halnya alat musik calung serta menghasilkan nada-nada yang kental dengan kebudayaan banyuwangi.

4. Angklung Bali

Angklung Bali
Angklung Bali

Angklung Bali merupakan jenis angklung yang berkembang di Provinsi Bali dan mempunyai suara khas yang kental dengan kebudayaan di Bali. Angklung jenis ini umumnya dipakai sebagai musik pengiring dari beberapa tarian tradisional khas Bali.

5. Angklung Dogdog Lojor

Angklung Dogdog Lojor
Angklung Dodog Lonjor

Angklung Dogdog Lojor merupakan jenis angklung yang berkembang dan berasal dari masyarakat di Gunung Halimun sekitar Kabupaten Banten Selatan. Angklung jenis ini dipakai dalam upacara "Seren taun" yang dilakukan guna menghargai dan juga menghormati Dewi terhadap panen yang sangat berlimpah.

6. Angklung Gubrag

Angklung Gubrag
Angklung Gubrak

Angklung Gubrag merupakan jenis angklung yang berkembang dari kebudayaan penghormatan terhadap dewi padi atas berkah panen padi. Angklung jenis ini bisa ditemukan di daerah Kampung Cipinang, Ciguded, Bogor. Konon katanya, jenis angklung ini muncul ketika kampung cipinang sedang mengalami musim paceklik, dan semenjak alat musik Angklung Gubrag dibuat dan juga dimainkan, maka perlahan-lahan musim paceklik menghilang.

7. Angklung Badeng

Angklung Badeng
Angklung Badeng

Angklung badeng merupakan jenis angklung yang berasal dari Desa Sanding, Malangbong, Garut. Alat musik angklung jenis ini pada masa awal perkembangannya dipakai di dalam ritus padi untuk menghormati kesuburan padi dan disekitar abad ke-16 Angklung Badeng kerap dipakai dalam mengiringi dakwah persebaran Agama Islam di daerah tersebut.

8. Angklung Padaeng

Angklung Padaeng
Angklung Padaeng

Angklung Padaeng merupakan jenis ini angklung yang diperkenalkan kepada publik oleh Daeng Soetigna ditahun 1938. Angklung jenis ini merupakan terobosan Angklung dengan penerapan nada diatonik yang berasal dari musik barat. Karena terobosan tersebutlah jenis anklung ini bisa memainkan lagu dari barat.

9. Angklung Jenis Sarinande

Angklung Jenis Sarinande
Angklung Jenis Sarinande

Angklung Sarinande adalah sekumpulan alat musik angklung padaeng yang mempunyai nada bulat tanpa kromatis dengan dasar nada yaitu C. Jenis angklung ini umumnya berisi 8 buah angklung dengan nada rendah "Do" sampai dengan nada tinggi "Do".

10. Angklung Toel

Angklung Toel
Angklung Toel

Angklung Toel merupakan jenis angklung yang dibuat oleh Yayan Udjo pada disekitar tahun 2008. Angklung Toel mempunyai mekanisme cara memainkan yang sangat unik, meskipun sama-sama menghasilkan bunyi dengan cara yang sama, yaitu digoyangkan tetapi pada Angklung Toel terdapat sebuah rangka sepinggang pria dewasa dengan beberapa alat musik angklung yang digantungkan dengan cara terbalik. Untuk dapat membunyikan angklung jenis ini para pemain hanya perlu mentoel angklung tersebut, dan kemudian angklung akan bergoyang menghasilkan bunyi.

11. Angklung Sri-Murni

Angklung Sri-Murni
Angklung Sri-Murni

Angklung Sri-Murni merupakan jenis angklung yang digagas oleh Eko Marsito. Awal mulanya, Angklung Sri-Murni ini dibuat untuk melengkapi robot angklung yang sedang dibuatnya. Angklung jenis ini mempunyai lebih dari dua tabung suara dengan nada sama yang tentunya akan menghasilkan nada murni atau mono tonal. Dengan ide inilah robot angklung bisa memainkan lagu dengan mudah secara simultan.

12. Angklung Solo

Angklung Solo
Angklung Solo

Angklung solo merupakan jenis angklung modifikasi yang diperkenalkan oleh Yoes Roesdi di tahun 1964 dengan terbososan bisa dimainkan oleh 1 orang saja. Di dalam angklung solo sejumlah angklung digantung disebuah palang guna memudahkan para pemain musik dalam membunyikan nada. Pada Angklung solo nada yang dihasilkan umumnya terbagi menjadi 2, yaitu nada penuh dan juga nada kromatis. Dengan kedua nada, maka di dalam angklung Solo biasanya akan memisahkan angklung ke dalam dua jejeran, yaitu jejeran atas dan juga jejeran bawah, dimana masing-masing jejeran tersebut menghasilkan nada penuh ataupun nada kromatis.

13. Angklung Indung

Angklung Indung
Angklung Indung

Angklung Indung merupakan jenis angklung kanekes yang mempunyai ukuran yang jauh lebih besar dibandingkan dengan alat musik angklung pada umumnya. Selain berukuran besar, suara yang dihasilkan juga tidak kalah besar jika dibandingkan dengan ukurannya.

14. Angklung Buncis

Angklung Buncis
Angklung Buncis

Angklung buncis merupakan jenis angklung yang biasanya dimainkan di dalam kesenian buncis daerah Arjasari Bandung. Jenis angklung ini umumnya mempunyai laras selendro dan vokal lagu yang dimainkan bisa berlaras degung atau madenda. Di dalam kesenian buncis, umumnya angklung buncis dimainkan dengan ditambahkan beberapa alat musik lainnya, seperti halnya alat musik terompet dan beberapa macam angklung indung.

15. Angklung Sarinande Plus

Angklung Sarinande Plus
Angklung Sarinande Plus

Anglung sarinade plus merupakan jenis angklung yang berisikan 13 buah angklung nada bulat tanpa kormatis dan dengan rentang tangga nadanya yang dimulai dari nada rendah yaitu "Sol" sampai nada paling tinggi "Mi".



Patut Kamu Baca:

Artikel Terkait